Call Detail Records (CDR) dan Fungsinya Dalam Penentuan Lokasi User

Call Detail Records (CDR) yang tersimpan dalam sistem milik provider telekomunikasi sebetulnya memiliki fungsi finansial dan bisnis yang sangat berguna bagi perusahaan telekomunikasi (baca: provider) disamping fungsi teknis.  Fungsi utama tentunya adalah fungsi billing yaitu sebagai bukti bagi para pelanggan mengenai detil tagihan dari seluruh jasa baik suara (voice call), message (SMS) dan data.  Fungsi kedua adalah untuk keperluan akuntansi keuangan (Financial Accounting) yaitu keperluan analisis keuangan dan juga analisis beban jaringan untuk keperluan penentuan Cell Site (BTS) yang baru di masa mendatang.  Catatan CDR juga dapat digunakan untuk penghitungan roaming antar provider.  Fungsi lainnya adalah fungsi teknikal misalnya beban penggunaan di masing-masing Cell Site, channel yang digunakan dan lain sebagainya yang berguna bagi teknisi.

Data apa saja yang tersimpan dalam CDR?

Satu hal yang harus diingat adalah masing-masing provider memiliki kebijakan yang berbeda terkait jenis dan jumlah data (masa retensi) data dalam CDR.  Secara umum data yang tersimpan adalah IMEI yaitu identifikasi dari handset (mobile phone), IMSI yaitu identifikasi dari akun pelanggan (bukan nomor handphone), tanggal dan waktu dari penggunaan, data transmission dan SMS. Data berupa lama penggunaan voice call, transaksi dengan jaringan juga akan tercatat.  Selain itu terdapat data berupa fitur yang digunakan seperti voice mail, 3-way calling, call forwarding dan lain-lain.  Dalam CDR juga terdapat data berupa switch NEID (network equipment identifier) atau disebut juga LAC (location area code) yang diiringi dengan identifikasi dari Cell Tower yang digunakan oleh pengguna.

Untuk teknologi GSM, pada umumnya data yang tersimpan tampak seperti dalam gambar di bawah ini dan sekali lagi patut diingat bahwa tiap provider memiliki kebijakan yang berbeda.

Secara umum, CDR dalam jaringan GSM akan berisi identifikasi Switch (MSC), latitude dan longitude dari Cell Tower, terkadang azimuth atau arah dari radio set (sector) dari antenna Cell Site juga tersimpan.  Dalam gambar tersebut (dari provider AT&T) terlihat data starting Cell Site dan juga Cell Site yang digunakan oleh pelanggan.  Perlu diketahui bahwa Cell Site pertama dalam CDR adalah cell site yang dipilih oleh handset pada saat idle mode.  Pada saat handpone terhubung dengan satu Cell Site untuk penggunaan voice call, maka jaringan yang akan menentukan cell site mana yang akan digunakan.  Oleh karena itu, data cell site yang tersaji dalam CDR bukan berarti bahwa Cell site digunakan oleh pengguna untuk kemudian dijadikan dasar dalam penentuan lokasi.

Referensi: Cell Phone Location Evidence for Legal Professionals (Larry Daniel)

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s